Dunia Bisnis Online

Melakukan bisnis pemasaran secara waralaba (franchise) kini telah tersedia di seluruh dunia. Selain itu, di mata pengusaha, dengan cara ini pangsa pasar dapat dilakukan dengan cepat tanpa modal sendiri dan tanpa melanggar undang-undang monopoli, yang umum di setiap negara dengan keberatan yang sama.

Mengapa sistem waralaba benar-benar diinginkan? Karena franchise ibarat jalan pintas menuju bisnis yang sukses (walaupun tidak 100%). Waralaba adalah duplikasi dari bisnis yang sukses, yang akan dilakukan oleh orang lain.

Dengan demikian, jika Anda memilih untuk menjalankan bisnis waralaba, peluang sukses Anda akan lebih besar daripada menjalankan bisnis “sendiri”, jika Anda mengikuti aturan main Franchisor yang telah terbukti sukses dalam bisnis (menjalankan bisnis berdasarkan kesuksesan pengalaman franchisor).

Dalam penyebaran sistem pemasaran (franchise) ini, banyak terjadi miskonsepsi di masyarakat. Persepsi umum adalah bahwa ketika menjalankan bisnis waralaba, keuntungan dijamin, atau sebagai sarana investasi dalam kaitannya dengan pendapatan tambahan.

Baca ulasan menarik lainnya di Media Jakarta, silahkan bisa klik tautan tersebut.

Ini adalah salah persepsi. Melakukan bisnis waralaba sama dengan menjalankan bisnis seperti biasa. Butuh konsentrasi, butuh analisis, butuh perhatian dan kerja keras, butuh tindakan, atau singkatnya, butuh waktu.

Bedanya, jika kita menjalankan bisnis tanpa sistem franchise, kita mendapatkan pelatihan, manual kerja, petunjuk dan saran, kemudahan pengoperasian, bantuan pemasaran, brand/citra brand yang selalu baik, dll, yang didapat dari pelaku bisnis yang ahli di bidangnya dan terbukti menguntungkan.

Senada dengan topik tersebut, banyak ibu rumah tangga kemudian berpikir bahwa dengan mengambil alih bisnis dengan sistem waralaba, mereka dapat menghasilkan pendapatan tambahan sekaligus “membunuh waktu”. Seperti disebutkan di atas, ini bukan persepsi yang benar. Anda membutuhkan strategi, disiplin dan waktu khusus.

Jika Anda sudah sibuk mengurus rumah tangga sehingga sulit jika Anda tidak memiliki waktu khusus untuk hal lain, maka penghasilan tambahan yang Anda inginkan hanya akan diminta dari suami Anda berdasarkan kinerjanya yang baik dalam mengelola rumah tangga. Tetapi jika Anda memiliki waktu yang “mewah”, Anda harus terlebih dahulu menyiapkan model bisnis bisnis Anda yang akan didorong oleh aktivitas.

Yang dimaksud dengan model bisnis di sini adalah bagaimana menjalankan bisnis termasuk bagaimana memasarkan, membentuk organisasi dan membentuk investasi. Sebagai gambaran, Anda adalah tipe orang yang senang berada di rumah tetapi ingin memiliki penghasilan. Setelah Anda selesai mendirikan kerajaan Anda dan memenuhi kebutuhan anggota keluarga Anda, Anda masih akan memiliki banyak waktu luang.

Jadi, yang berpotensi adalah ruang usaha in-house/near-home, jumlah hari kerja hampir tidak terbatas, tetapi jam kerjanya tidak menentu. Bisnis yang bisa Anda pilih adalah jenis bisnis dengan model bisnis yang se-feasible dengan potensi yang bisa “mungkin” dijalankan, karena sesuai dengan fleksibilitas waktu Anda.

Misalnya saja tempat penerimaan dan penjemputan (pick up point) dari sebuah usaha laundry, dimana usaha laundry anda adalah franchisee dengan model bisnis pick up point. Pelanggan akan meninggalkan pakaian kotor mereka dan mengambilnya kembali setelah waktu yang ditentukan. Pakaian kotor akan diambil oleh franchisee dan setelah dibersihkan akan dikirim kembali ke tempat Anda sesuai dengan kebutuhan bisnis.

Yang Anda butuhkan hanyalah papan tulis di perusahaan laundry merek Francaisor, meja resepsionis, ruang tunggu kecil, ruang cuci kotor dan ruang cuci bersih. Investasi Anda hanyalah ruang untuk gantungan dan meja resepsionis. Mungkin Anda membutuhkan tambahan pekerja tetap untuk membantu mencatat, menerima dan mengantarkan pakaian keluar masuk.

Dalam waralaba, Anda harus menerima pelatihan sebelumnya (dan pelatihan lebih lanjut jika diperlukan) dari Pemberi Waralaba untuk menjalankan bisnis dan mungkin dilatih untuk dapat melatih karyawan Anda sendiri.

Mengapa Anda perlu dilatih? Karena Anda perlu tahu cara memasarkan di lokasi bisnis Anda. Anda perlu tahu bagaimana memenuhi target audiens Anda. Anda perlu tahu bagaimana menghadapi pelanggan, menambah jumlah pelanggan, memecahkan masalah umum dan mengetahui keunikan pelanggan Anda.

Anda perlu menganalisis hasil pendapatan dan pengeluaran keuangan Anda. Anda harus berdiskusi dengan franchisee jika Anda menemukan sesuatu yang tidak ada hubungannya dengan bisnis dan memeriksa saran mereka. Anda bekerja, bukan “membunuh waktu”.

Menakuti? Bukannya aktivitas ini yang Anda minati, apalagi Anda dipandu atau “ditemani oleh seseorang yang berpengalaman” yang merupakan Francaisor. Sekali lagi, jika jenis kegiatan ini sesuai dengan minat Anda, itu akan menjadi seperti tantangan, bukan masalah.

Namun Anda perlu memiliki waktu “mewah” untuk melakukan semua hal tersebut dan model bisnis yang Anda pilih sesuai dengan fleksibilitas Anda. Dalam waralaba, franchisor umumnya memerlukan persetujuan dari pasangan (dan keluarga) dari masing-masing franchisee (laki-laki dan perempuan), karena dalam bisnis “sendirian”, salah satu hambatan internal yang paling membingungkan adalah pasangan hidup. Jadi, jangan lupakan persetujuan pasangan Anda.

Baca artikel lainnya di Jakarta Media, bisa Anda kunjungi dengan mengklik link tersebut.